Make your own free website on Tripod.com

NGABUNGBANG

di

Malam Bulan Purnama

 

ADEGAN 1

Diawali dengan bunyi kentongan bersahut-sahutan dari berbagai arah yang dipukul oleh para pemuda, setelah berkumpul pada tempat tertentu lalu mereka berkeliling sambil menabuh kentongan dengan ritme sesuai gerak dan lagu yang dibawakan.

 

GENDING RONDA MALAM

Pada tempat tertentu mereka bernnyanyi untuk mengingatkan penduduk

 

PARA PEMUDA

: Tanghi….Tanghi…….

  Tanghi….Tanghi…….

  Kita wajib meronda

  Karena tugas bersama

  Siskamling Siskamling

  Warga wajib Siskamling

  Tanghi….Tanghi….

  Tanghi…. Tanghi….

 

GENDING RONDA MALAM

Sambil memukul kentongan berpindah tempat, sekali-kali ikut duduk dengan penonton  lalu kembali bernyanyi.

 

PARA PEMUDA

: Tanghi…. Tanghi…

  Tanghi…. Tanghi…

   Bisi seuneu can pareum

   Kade tong waka peureum

   Bisi budak can sare

   Kade tong waka kerek

   Tanghi….Tanghi….

   Tanghi….Tanghi….

 

 

GENDING

Para Pemuda pergi meninggalkan tempat.

 

ADEGAN 2

Di arah lain para Pemudi bersiap akan pergi “NGABUNGBANG”.

 

PARA PEMUDI

: Terang bulan purnama

  Hati kita gembira

  Cahya sinar purnama

  Indah alam semesta

  Mari mari gembira sama-sama

  Seuyang seuyang duh seuyang, Yu Ngabungbang

 

  Ngadon mandi di landeuh

  Kade aya beubeureuh

  Ngadon ngintip cunihin

  Teu uyahan bulasin

  Mari mari segera, siap-siap

  Seuyang-seuyang duh seuyang, Yu Ngabungbang

 

ADEGAN 3

Para Pemuda bertemu dengan para Pemudi terjadi dialog diantara mereka.

 

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

 

PARA PEMUDI

 

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

 

PARA PEMUDA

 

PARA PEMUDA

 

PARA PEMUDA

 

PARA PEMUDI

: Wahai gadis, jangan suka pergi malam

: Sok usil

: Angin malam kata nenek berbahaya

: Tak apa

: Angin malam masuk perut

  Perut buncit bukan kembung

: Bajingan

 

: Ka pameget henteu kenging bujang bajing

: Paduli

: Margi bajing sok bajingan kana pipi

: Teu risi

: Kita punya jenis bajing disimpannya dekat pundak

: Ngga takut

 

: Tak kusangka adinda sangat berani

: …………..

: Hamba lelah berkelana mencari cinta

: ………….

: Duh dinda pujaan kanda

  Mari kita bercengkrama

: Merayu

 

ADEGAN 4

GENDING

Para Pemuda berunding mencari siasat untuk mencoba mendekati Para Pemudi. Lalu salah seorang diantara mereka mendekati dengan sopan santun.

 

ANGGANA

PEMUDA

 

PARA PEMUDA

 

PARA PEMUDI

 

 

 

 

PARA PEMUDA

 

 

 

 

 

PARA PEMUDI

 

 

 

 

PARA PEMUDA

 

 

 

 

 

PARA PEMUDI

 

 

 

 

PARA PEMUDA

 

 

PARA PEMUDI

 

 

 

 

PARA PEMUDA

 

 

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

 

PARA PEMUDI

 

 

 

: Mohon maaf …sayang.. hamba mengganggu

  Kami datang punya maksud

  Jauh dimata dekat dihati

: Salam dan sayang teriring cinta

 

: Yey..yey..yey…yey..sebentar

  Kami tidak suka

  Bukan begitu caranya

  Sopan santun adat Sunda

 

: Aduh..aduh..aduh..aduh

  Jangan dulu marah

  Lihat gaya dan penampilan

  Pemuda jaman sekarang

  Ingin kenal titip salam

 

: Yey..yey..yey..Tak Mungkin

  Tak perlu melanggar

  Meski jaman telah berganti

  Tak perlu ikut yang mimpi

 

: Bukan mimpi…nyai…tapi modern

  Perubahan keadaan

  Yang tidak ikut, pasti tertinggal

  Disebut orang yang kuper

 

 

: Ingin disebut modern

  Meniru yang tidak perlu

  Ikut kemajuan jaman

  Tapi lupa harga diri

 

  Aduh nyai lima ketip tilu baru

  Beda dengan lima ribu

 

 : Berilah contoh yang bagus

   Jangan suka sembarangan

   Jatidiri dilupakan

   Budaya luar diagungkan

 

 : Aduh nyai bukan kanda lupa diri

   Tapi ikut  reformasi

 

: Maunya

: Terserah

: Teruskan

: Terserah

: Belum cukup

: Terserah

: Ko ! diam

: Payah

 

: Lelaki gampang menyerah

  Cepat sekali mengalah

  Tampang seperti yang gagah

  Kenyataan malah payah

 

ADEGAN 5

GENDING

Merasa dilecehkan para pemuda mulai bertingkah dan agak sedikit marah.

 

 

PARA PEMUDA

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

PARA PEMUDI

 

 

 

 

 

 

 

 

: Jangan banyak cakap

  Nih punya kabisa

  Soal apa saja

  Engga usah ngecer

 

  Macam macam ilmu

  Neneng boleh coba

  Tidak usah takut

  Akang orang kuat

 

  Mau tenaga lahir

  Mau tenaga batin

  Ini nih jagonya

  Coba maunya apa

 

  Orang yang memang jago

  Tidak seperti beo

  Bicara sembarang gampang

  Seperti setengah gila

  Tapi engga apalah

  Kita ingin mencoba

  Siapa tahu memang bener jagoan

  Kita tidak penasaran

 

ADEGAN 6

PARA PEMUDA BERGEMBIRA KARENA MENDAPAT TANGGAPAN, LALU BERLAGA DENGAN GAYANYA MASING-MASING

 

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

 

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

 

PARA PEMUDI

 

PARA PEMUDA

 

 

 

 

PARA PEMUDA

 

 

 

 

 

 

 

 

 

PARA PEMUDI

 

 

PARA PEMUDA

 

 

 

PARA PEMUDI

 

 

PARA PEMUDA

 

 

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

 

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

PARA PEMUDI

PARA PEMUDA

: Ntar dulu

: Ada apa

: Ada perlu

: Perlu apa

: Ingin tahu

: Tahu apanya

: Tahu otaknya

: Iyy takut dibelah

 

: Bukan begitu

: Oh bagaimana

: Kesini dulu

: Senang sekali

: Kita mulai

: Saya menanti

: Coba lakukan

: Patuh disiplin

 

: Cobalah bermain silat

  Silatnya silat Cimande

: Alah ..alah

  Cuma main silat

  Jurus ini tarik itu

  Nyai pasti jatuh hati

 

: Wan Tu Sri Por…Hwek fuh

  …………………………….

  It Ni San Si…….Hwek Fuh

  Sing kafelet…hwek puuuh

  Masih asih ka awaking

  Awaking nu beuki daging

  Masing nyaah kana raga

  Nya raga nu beuki kuya…

  Hamyhgjgdhtrukjyeht……..

 

: Sekarang berdemontrasi

  Saling pukul berkelahi

 

  Alah..alah..cuma berkelahi

  Pukul sana..pukul sini…

  Ini Rambo jago yudo

 ………………………………………………

: Berkelahi bisa mati

  Kami mah tidak setuju

 

: Untuk sama setujuan

  Kita menari bersamaan

 

: Ah malu belum bisa

: Akang pasti membimbing

: Tangannya jangan jahil

: Karena akang menggigil

 

: Bolehlah coba-coba

  Itu tandanya suka

: Jangan sok bikin malu

: Kita sama-sama tahu

 

 

ADEGAN 7

Para Pemuda menari sedangkan para pemudi hanya melihat saja. Karena diam saja lalu para pemuda memaksanya.

 

PARA PEMUDA

 

PARA PEMUDI

 

 

PARA PEMUDA

 

PARA PEMUDI

 

: Ayolah, ayolah..

  Mari kita mulai

: Sabar dong bang

  Nanti saya ikuti

 

: Ayolah,.ayolah

  Mari kita lakukan

: Baiklah baiklah

: Jangan sok malu kucing

 

ADEGAN 8

Pada mulanya tarian para pemudi biasa..saja.. tapi lama kelamaan semakin bergairah..

Dan dari arah lain datang penari lain….ikut menari…..

Para pemuda menjadi penonton dan ikut merespon tarian……….

 

TARI KEMBANG BOLED

 

TARI BERSAMA

 

 

…..selesai…..

 

Bandung, 24 Pebruari 1999

Mega 74